//
you're reading...
Firqah Sesat

Tentang Ahmad bin Zaini Dahlan dan Sikap Ulama Ahlussunnah Terhadapnya

 sayyid_ahmad_zayni_ad-dahlaan_al-hasani

  1. A.   Sekilas Tentang Sosok Ahmad Dahlan Menurut Para Ulama Ahlussunnah wal Jama’ah

Ia adalah seorang ulama besar dari kalangan Syafi’iyyah yang menjabat sebagai mufti Makkah.

Tentangnya, maka telah berkata Syaikh Muhammad Rosyid Ridho rohimahulloh dalam muqoddimahnya terhadap kitab Shiyanah Al Insan, “Orang yang paling masyhur dari pencela-pencela (Syaikh Muhammad bin ‘Abdul Wahhab rohimahulloh) adalah mufti Makkah Al Mukarromah, Ahmad Zaini Dahlan yang wafat tahun 1304 H. Ia telah mengarang sebuah risalah tentang itu yang seluruh permasalahannya berporos pada dua poros, yaitu:

  1. Poros kebohongan dan kedustaan atas Syaikh (Muhammad)
  2. Kebodohan yang mana ia menyalahkan yang sebenarnya benar.”

Syaikh Dr. Sholih bin Fauzan bin ‘Abdulloh Al Fauzan hafizhohulloh, “Di antara orang-orang yang mencegah dari dakwah tauhid adalah seorang laki-laki dari penduduk Makkah yang disebut Ahmad Zaini Dahlan. Ia telah menulis sebuah buku yang dimuati kesesatan dan kedustaan-kedustaan terhadap pendakwah-pendakwah tauhid, terlebih imam mereka, Syaikh Muhammad bin ‘Abdul Wahhab rohimahulloh.” [Sekapur sirih kitab Ta’yid Al Malik Al Mannan (hal. 5)]

  1. B.   Tentang Karangan-Karangannya

Ia juga seorang ulama yang banyak menulis kitab-kitab yang dikatakan Syaikh Dr. Sholih bin Fauzan Al Fauzan hafizhohulloh di dalam kitabnya, Al Bayan wa Al Isyhar, “Berkata sebagian orang-orang mulia dari kalangan ‘ulama Makkah, ‘Karangan-karangan Dahlan laksana bangkai yang tidak akan memakannya kecuali orang yang terpaksa. Ulama-ulama India, ‘Iraq, Nejed, dan selainnya telah membantahnya dan ‘menelanjanginya’ dan menjelaskan kesesatannya’” [Sebagaimana dalam catatan kaki Ta’yid Al Malik Al Mannan (hal. 23-24)]

Di antara karangan-karangan Ahmad bin Zaini Dahlan ini adalah:

  1. Ad Duror As Saniyyah fi Rodd ‘ala Al Wahhabiyyah

Buku ini masuk ke dalam muatan dua bukunya yang lain, yaitu (1) Khulashoh Al Kalam fi Bayan Umaro’ Al Balad Al Harom dan (2) Al Futuhat Al Islamiyyah ba’da Madho Al Futuhat An Nabawiyyah

  1. Fitnah Al Wahhabiyyah
  2. Asna Al Matholib fi Najah Abi Tholib

Tentang bukunya yang pertama, Ad Duror As Saniyyah (Mutiara Berharga), berkata Syaikh Sholih bin Muhammad bin Hamd Asy Syatsri, “Telah sampai kepada kami di tahun pertama abad XIV sebuah risalah keji dan perkataan-perkataan lemah nun mengerikan karangan Ahmad bin Zaini Dahlan, seorang mufti tanah haram yang mulia (Makkah), yang diberinya judul Ad Duror As Saniyyah fi Ar Rodd ‘ala Al Wahhabiyyah. Ia pantas diberi judul Adh Dhoror As Samiyyah fi Ihlak Al Ummah Al Muhammadiyyah (Racun Berbahaya Untuk Membinasakan Umat Muhammad).

Buku ini memuat kedustaan, kepalsuan, pengkaburan dakwahnya, dan bersandar kepada penghuni-penghuni kuburan (mayat-mayat). Di dalam bukunya itu ia telah bertindak lalim kepada ahli tauhid dengan fitnah dan kejelakan.” [Muqoddimah Ta’yid Al Malik Al Mannan (hal. 23-24)]

Di antara kedustaan dan kepalsuan yang menghiasi bukunya ini adalah pernyataannya di halaman  46, “Zhahir dari Muhammad bin ‘Abdul Wahhab adalah ia menklaim bahwa ia seorang nabi akan tetapi ia tidak mampu menampakkannya secara tegas tetang itu.” Maka kita katakana, “Mahasuci Engkau ya Allah. Sesungguhnya ini adalah kedustaan besar!”

Syaikh Muhammad Rosyid Ridho rohimahulloh mengatakan, “Kami menduka bahwa Syaikh Ahmad Dahlan belum melihat kitab-kitab & risalah-risalah (karangan Syaikh Muhammad)… Setiap apa yang ia tulis dalam risalahnya (sesuai) apa yang ia dengar dari orang-orang yang dibenarkannya. Bukankah tatsabbut (mencari kebenaran berita) di dalamnya termasuk kewajibannya, dan mencari dan bertanya tentang kitab-kitab & risalah-risalahnya Syaikh Muhammad bin ‘Abdul Wahhab dan menjadikan bantahannya atasnya. . Di dalamnya ia mengatakan (baca: membawakan) kabar-kabar bibir (kabar burung). Ia berkata, “Si Fulan telah berkata kepada kami.” Atau, “Konon dia (Syaikh Muhammad) itu begini. Jika benar, maka hukumnya begini.” [Shiyanah Al Insan (hal. 14)]

Tentang bukunya yang kedua, Fitnah Al Wahhabiyyah,  berkata Syaikh Masyhur bin Hasan Alu Salman hafizhohulloh, “Di salamnya ia berbicara dengan sesuatu yang tidak dikenal. Di dalamnya ia mengatakan (baca: membawakan) kabar-kabar bibir (kabar burung). Ia berkata, “Si Fulan telah berkata kepada kami.” Atau, “Konon dia (Syaikh Muhammad) itu begini. Jika benar, maka hukumnya begini.” [Kutub Hadzdzaro minha Al ‘Ulama (I/251)]

Adapun tentang bukunya yang ketiga, Asna Al Matholib fi Najah Abi Tholib, telah berkata Syaikh Rosyid Ahmad Al Kankuni Al Hindi rohimahulloh –penulis Badzlul Majhud syarh Sunan Abi Dawud yang dinisbatkan kepada salah seorang muridnya, Ahmad Kholil, padahal yang benar kitab itu merupakan dekteannya yang ia dektekan kepada muridnya itu- dalam kitabnya, Al Barohin Al Qothi’ah ‘ala Zholam Al Anwar As Sathi’ah yang dicetak di India, “Sesungguhnya syaikhnya para ulama Makkah di zaman kami (dekat-dekat tahun 1303 H) telah menghukumi –berfatwa- berimannya Abu Tholib dan telah menyelisihi hadits-hadits shohih karena ia mengambil sogokan riba yang sedikit dari seorang rofidhoh Baghdad.”

Betapa bagusnya pernyataan Syaikh Sholih Al Fauzan hafizhohulloh dalam Al Bayan wa Al Isytihar, “Dan aku telah mendengar lebih dari satu dari kalangan ahli ilmu yang terpercaya berkata, ‘Sesungguhnya Dahlan ini adalah seorang Rofidhoh akan tetapi ia menyembunyikan madzhabnya dan menamakannya (bersembunyi di balik naman) taklid kepada salah satu dari imam yang empat (Abu Hanifah, Malik, Asy Syafi’i, dan Ahmad) dengan tujuan agar tujuan-tujuan kejinya tertutupi dan agar memperoleh jabatan-jabatan yang darinya ia mencari makan. Yang paling membuktikan kerofidhohannya yang jelek adalah karangannya sebuah buku yang berjudul Asna Al Matholib fi Najdah Abi Tholib. Di dalamnya ia membantah nash-nash Al Quran dan hadits-hadits shohih mutawatir dengan nafsunya.’”  [Dinukil dari catatan kaki Ta’yid Al Malik Al Mannan (hal. 24)]

Celakanya, fatwanya yang keji ini diikuti oleh seorang ulama yang cukup berpengaruh di Indonesia, terutama di Jawa, Syaikh Muhammad Nawawi bin ‘Umar Al Bantani Al Jawi dalam kitab tafsirnya yang banyak dipelajari di pesantren-pesantren tradisional, Muroh Labid li Kasyf Ma’na Quran Majid(II/201-202) ketika menafsirkan Surat Al Qoshosh ayat ke-56, “Sesungguhnya kamu tidak akan bias memberi hidayah kepada orang yang kamu cintai. Akan tetapi Allah memberi hidayah kepada siapa yang Ia kehendaki. Dia lebih tahu orang-orang yang mendapat petunjuk.”

  1. C.   Kaidah-Kaidah Bathilnya

Syaikh Muhammad Rosyid Ridho rohimahulloh mengatakan bahwa kaidah-kaidah kebodohan yang di atasnya Syaikh Ahmad Zaini Dahlan membangun bantahannya terhadap Wahhabiyyah, membolehkan berdoa kepada selain Allah Ta’ala dari kalangan para nabi dan orang-orang sholih yang telah wafat, beristighotsah (meminta tolong ketika dalam kesulitan) kepada mereka, dan mengadakan perjalan menuju kuburan-kuburan mereka untuk berdoa kepada mereka di sisinya, serta meminta dari mereka (penghuni kubur) agar dipenuhi hajat mereka, ada tiga (3), yaitu:

  1. Riwayat-riwayat bathil dan semaknanya berupa dengeng-dongeng, buah tidur, dan syair-syair yang tidak memiliki nilai di sisi ulama agama yang hanya laku di pasar orang-orang ‘awwam.
  2. Berdalil dengan nash-nash yang tidak menunjukkan dalil permasalahan yang ia bawakan secara syariat, seperti firman Allah, “
  3. Membolak-balikkan realita dan permasalahan dorongan mengikuti jama’ah kaum muslimin dan peringatan dari berpecah dari jama’ah. Menurutnya dan konsekuensi kebodohannya, jama’ah adalah mereka yang paling banyak jumlahnya. Klaim semacam ini bersebrangan dengan nash-nash Al Quran, hadits-hadits shahih, dan atsar-atsar Salafu Sholih.
  1. D.   Para Ulama yang Membantah Doktrin-Doktrinnya

Alloh Subhanahu wa Ta’ala berfirman dalam surat Al Isro’ ayat ke-81:

وَ قُلْ جَاءَ الْحَقُّ وَ زَهَقَ الْبَاطِلُ إِنَّ الْبَاطِلَ كَانَ زَهُوْقًا

Dan katakanlah, ‘Telah datang kebenaran dan kebathilan telah lenyab. Sungguh, kebathilan itu pasti lenyap.”

Karena bahanya pemikiran Ahmad Dahlan ini, maka para ulama di seluruh penjuru dunia Islam beramai-ramai membantah, mematahkan, menyingkap, dan menelanjangi kesesatannya itu. Di antara mereka adalah:

  1. Al ‘Allamah Al Muhhaddits Asy Syaikh Muhammad Basyir As Sahsuani Al Hindi rohimahulloh dalam kitabnya yang berjudul Shiyanah Al Insan ‘an Waswas Asy Syaikh Dahlan. Kitab ini sudah dicetak berulang kali, di antaranya adalah sebuah cetakan kelima tahun 1395 H/1875 M atas nafkah ‘Abdul ‘Aziz dan Muhammad Al ‘Abdulloh Al Jamih. Dalam cetakan ini disertakan catatan kaki dari Syaikh Isma’il Al Anshori dan lainnya, tashhih dari Syaikh ‘Abdulloh bin ‘Abdurrohman bin Jibrin, dan muqoddimah cet. ke-2 dari Syaikh Muhammad Rosyid Ridho.

Tentang sejarah penulis kitab ini, Syaikh Muhammad Rosyid Ridho menjelaskan bahwa Syaikh As Sahsuani pernah berkumpul dan berdebat dengan Ahmad Dahlan di Makkah tentang maslah tauhid yang merupakan asas dan pondasi dakwah Wahhabi dan menegakkan hujjah atasnya. Ketika kembali ke India, As Sahsuani pun menulis kitab ini. Akan tetapi kitab ini dicetak di zamannya dengan disisbatakan kepada Syaikh ‘Abdulloh bin ‘Abdurrohman bin ‘Abdurrohim As Sindi, sebagaimana yang terjadi pada kitab Badzlul Majhud. Dan para ulama banyak melakukan hal semacam ini di masa-masa mereka. Ini dia kitab Nail Al Amani fi Ar Rodd ‘ala (Yusuf) An Nabhani karya ‘Allamatul ‘Iroq Syaikh Mahmud Syukri Al Alusi rohimahulloh yang dinisbatkan kepada Syaikh Abul Ma’ali Asy Syafi’i As Sulami [Priksa muqoddimah Syaikh Muh. Rosyid Ridho cet. ke-2 kitab Shiyanah Al Insan]

  1. Syaikh ‘Abdul Karim bin Fakhruddin rohimahulloh dalam kitabnya yang dicetak di Al Mathba’ah Al Anshoriyyah Dehli, Al Haqq Al Mubin fi Ar Rodd ‘ala Al Wahhabiyyah Al Mubtadi’in.
  2. Syaikh Sholih bin Muhammad Asy Syatsri rohimahulloh dalam kitabnya, Ta’yid Al Malik Al Mannan fi Naqdh Dholalat Dahlan, dicet. Darul Habib KSA dengan muqaddimah Syaikh Sholih Al Fauzan
  3. Syaikh Ahmad bin Ibrohim bin ‘Isa dalam kitabnya, Ar Rodd ‘ala Ma Ja-a Kitab Khulashoh Al Kalam fi Ath Tho’n ‘ala Al Wahhabiyyah wa Al Iftiro’ li Dahlan.
  4. E.   Pengaruh Ahmad Dahlan di Indonesia

Dia termasuk guru dari guru-gurunya orang Indonesia masa silam. Seperti yang dikhabarkan sendiri oleh Muhammad Ma’shum As Samaroni As Safathuni dalam Tasywiq Al Khollan ‘ala Syarh Al Ajurumiyyah li Dahlan. Ia mengatakan, ‘Guru dari guru-guru kami…”

Di jugalah yang telah memberikan rekomendasi kepada orientalis, zindiq munafik, dan pembantu penjajah Belanda Dr. Snouck Hurgronje untuk bisa masuk ke Indonesia. Pasalnya, ia juga bekerja sama dengan mufti Batavia yang bernama Syaikh ‘Utsman Al Batawi. Dengan kebredaannya di Indonesia, Belanda semakin jaya dan kuat berkat pemikiran-pemikirannya yang licik. Contohnya adalah perang yang terjadi di Aceh-Belanda juga di balik pemikirannya. [Priksa Api Sejarah Jilid I karya Prof. Ahmad Mansur Suryanegara] Ia juga termasuk penggerak Kristenisasi di Indonesia, meski ia telah mengikrarkan Islamnya (secara dusta) di Makkah yang disaksikan beberapa ulama di sana dan namanya menjelma menjadi ‘Abdul Ghoffar.

v Refrensi:

  • As-Sahsuani, Muhammad Basyir. 1395. Shiyanah Al Insan ‘an Waswas Asy Syaikh Dahlan
  • Asy-Syatsri, Sholih bin Muhammad. 1421. Ta’yid Al Malik Al Mannan fi Naqdh Dholalah Dahlan. Riyadh: Darul Habib
  • Salman, Masyhur bin Hasan Alu. Kutub Hadzdzoro mina Al ‘Ulama. KSA: Dar Ash Shomi’i
  • Al-Bantani, Muhammad Nawawi bin ‘Umar. 2011. Muroh Labid li Kasyf Quran Majid. Beirut: Darul Kutub Al ‘Ilmiyyah
  • Amin, Syamsul. 2011. Sayyid Ulama Hijaz Biografi Muhammad Nawawi Banten. Yogyakarta: Pustaka Pesantren
  • As-Samaroni, Muhammad Ma’shum. Ttp. Tasywiq Al Khollan. Beirut: Al Maktabah Al ‘Ilmiyyah
  • Suryanegara, Ahmad Mansur. 2011. Api Sejarah. Bandung:
  • Dan lainnya

Kampus Al Hadi Sleman Yogyakarta

9:29 WIB Jum’at, 18 Dzul Hijjah 1433 H

Firman Hidayat bin Marwadi

About Firman Hidayat Marwadi

Seorang penuntut ilmu yang semoga diberi keistiqamahan oleh Allah dalam setiap kebaikan.

Diskusi

14 thoughts on “Tentang Ahmad bin Zaini Dahlan dan Sikap Ulama Ahlussunnah Terhadapnya

  1. Tentu saja apa yang saya tulis di sini bukan berdasarkan pikiran dan pendapat saya sendiri. Namun Anda akhi bisa melihat sendiri siapa ulama-ulama itu yang saya nukil pendapatnya. Di antaranya ialah Syaikh Muhammad Rasyid Ridha yang majalahnya, Al-Manar, pernah diterbitkan berulang kali di Nusantara dalam versi Melayunya.
    Tentu di sendiri akhi harus selektif dalam memilih kebenaran dan kebijakan. Bukan dengan nafsu dan perasaan belaka.

    Posted by Tegar Meniti Manhaj Generasi Terbaik Umat Ini | 11/03/2013, 3:59 pm
  2. ketika akhi telah jatuh cinta dengan sesuatu tentu apa saja bisa menjadi alasan untuk membela yg kita cintai.

    Posted by Masatu Fatimahzahra | 15/03/2013, 12:26 pm
    • Namun pembelaan sesuatu yang dicintai akan berbeda antara orang jujur dan yang fanatik. Orang yang jujur akan berusaha membelanya dengan pembelaan ilmiah dan berdasarkan hujjah dan bukti yang nyata tanpa mencapurinya dengan hawa nafsu yang nota bene menyuruh pada keburukan dan kejelekan.

      Tentu Antum juga sudah mengetahui hal ini. Terlebih ini adalah fakta sejarah yang dapat dibuktikan secara ilmiah. Wallahulmuwaffiq. []

      Posted by Tegar Meniti Manhaj Generasi Terbaik Umat Ini | 16/03/2013, 2:10 am
    • memang betul..kalo sudah cinta, fanatik pun dibilang cinta…yg buruk akan terlihat indah seburuk apapun itu dan tidak mau menerima kritikan sekali pun kritikan itu benar…itulah efek samping dari fanatik/taklid buta. Obatnya cuma satu yaitu mohonlah hidayah dari Allah agar dibukakan mata dan hati terhadap kebenaran.

      Posted by Otong Jambul | 11/04/2013, 5:45 pm
  3. rasyid ridha termasuk ulama yang pro dan terpengaruh faham wahabi, namun juga mewarisi ide2 muhammad abduh. sementara tokoh2 yang anda kutip utk menilai kredibilitas sayyid ahmad zaini dahlan adalah tokoh2 wahabi modern.
    cobalah anda telaah dan cari pendapat2 para ulama yang sezaman dgn muhammad b abd wahhab ttg wahabi. dan periksa pendapat ulama2 sejaman dengan syaikh zaini dahlan

    apakah bukan suatu keanehan, seorg mufti makkah, bergelar al-bahr akmal, disebut “tukang fitnah”??

    Posted by pakdhe | 17/05/2013, 1:51 am
  4. اسلم عليكم…
    Akhi..
    Ma’af sebelumnya, saya ikut nimrung.
    Saya mungkin tidak memberi komentar untuk tulisan akhi diatas.
    Tapi yang jelas dari yang pro ataupun kontra sama2 ingin diterima argumentasinya.
    Dan lagi apakah bagus seperti ini terus keada’an umat yang katanya sih satu robb, satu nabi dan rosul tapi terus seperti ini dari dahulu sampai sekarang..
    Tapi bagai mana kejadiannya kalau akhi2 atau saya sendiri hidup sendiri didalam hutan yang dipenuii binatang buas.?
    Atau kejadiannya akhi2 atau saya didepan ajal maut menjeput..?
    Apakah akhi2 bisa saling berargumentasi.?
    Entah sampai kapan umat seperti ini.

    Posted by Rakyat jelata | 16/11/2013, 1:56 pm
  5. اسلم عليكم….
    Akhi2..
    Ma’af nimrung lagi nih.
    Saya mohon dari akhi2 yang jago2 atau hebat2 dalam ilmu agama..
    Mohon ditunjukan ulama mana saja, ustad mana saja yang benar yang patut diikuti..?
    Atau dari keturunan mana saja, arab kah, inggris kah, cina kah, indonesia kah, belanda kah atau dari mana.?
    Soalnya dari sekian blogger2 yang saya kunjungi itu sama..
    Apakah akhi2 mengetahui islam yang benar itu seperti apa.? Kalau akhi2 mengetahui tolong dong jangan cuma adu argumentasi doang.
    Ya sekali2 adu akhlak gitu, atau adu kebaikan, atau adu ajaran yang benar kaya apa.
    Memang sudah sifatnya manusia mau nya pengen benar sendiri2,..
    Ma’af aja akhi2, saya cuma rakyat jelata yang tidak mengetahui apa2, tidak seperti akhi2 yang kaya2, Mungkin akhi2 kaya ilmu agama dan kaya harta duniawi.
    Mungkin cuma segitu dari rakyat jelata Lain kali kita lanjut kembali bila ada umur dan waktu..
    اسلم عليكم…

    Posted by Rakyat jelata | 16/11/2013, 3:09 pm
  6. Wa’alaikumussalam wa rahmatullah wa barakatuh.

    Sebelumnya saya haturkan ahlan wa sahlan. Selamat datang di blog yang sangat sederhana ini.

    Pertama, tidak ada seorang pun di atas muka bumi yang dijamin kebenarannya, kecuali para Nabi & Rasul -‘alaihimussalam-. Semua orang berpotensi salah dan luput. Namun demikian, kesalahan itu bertingkat-tingkat. Ada yang ditoleransi, adapula yang tidak bisa ditoleransi. Di antara kesalahan yang tidak bisa ditoleransi adalah mencaci dan menyesatkan kelompok yang sejatinya membawa dakwah tauhid. Karenanya, kita perlu memperingati umat akan penyimpangannya ini. Dan ini justru sebagai nasihat bagi pelaku penyimpangan tersebut. Jika tetap dibiarkan apa adanya, dan umat mengamininya, tentu pelaku penyimpangan akan memperoleh dosa jariyah. Maka sejatinya ini untuk kebaikan pelaku penyimpangan untuk meminimalisir dosa jariyah tersebut.

    Kedua, berkaitan dengan ulama mana yang patut diikuti, banyak. Tidak ada sangkut-pautnya dengan kebangkasaan dan semacamnya. Saudara bisa menyaksikan, misalnya, Rodja TV, Radio Rodja, Yufid.TV, Radio Muslim, Radio Hang, Radio Hidayah, dan banyak lagi. Di media-media ini saudara boleh menilai dengan hati nurani saudara yang terdalam. Apakah sesuai dengan Al-Quran dan hadits atau tidak. Jika tidak sesuai, maka tinggalkanlah. Tapi jika sesuai, maka ambil dan peganglah erat-erat. Demikian cara mencari kebenaran.

    Semoga Allah berkenan meberikan taufiq-Nya kepada saya, saudara, dan juga kaum muslimin seluruhnya.

    Posted by Firman Hidayat bin Marwadi | 17/11/2013, 2:09 am

Trackbacks/Pingbacks

  1. Ping-balik: TENTANG AHMAD ZAINI DAHLAN DAN SIKAP ULAMA AHLU SUNNAH TERHADAPNYA | DAKWAH WAHABI - 04/10/2015

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: